Hari ini, well, menyenangkan. Padahal awalnya bête gara-gara waktu maen game, listrik tiba-tiba mati (mana belum di-save pula. Shit lah pokonya). Dimulai dari mati listrik tadi, sekitar jam 3 sore, aku berangkat untuk ber-autis ria.

Kunyalakan Bluish (motor spin ku), ngasitau Aa kalo aku mau pergi keluar, hal yang wajib ku lakukan terhadap keluarga ku kalo aku mau keluar. Tapi setiap kali ditanya,

“mau kemana bang?”, aku cuma bisa jawab

“kemana aja” atau lebih sering,

“gatau”. Dan keluarga ku sudah biasa dengan jawaban seperti itu. Nampaknya.

Keluar dari rumah, Bluish ternyata butuh minum (halah). Aku mampir dulu ke SPBU terdekat buat isi bensin pertamax. Aku pilih pertamax karena Bluish emang gamau ngeluarin tenaganya kalo dikasi premium. Selain itu, aku ngerasa kalo orang tua ku masi mampu memberi ku uang yang cukup untuk ngisi Bluish pake pertamax. Istilahnya, “jangan kaya orang susah deh!”. Tapi disini aku bukannya sok kaya, jelas ayah ku lah yang punya uang, sedangkan aku kerja aja belum, tapi aku ngerasa sebagai orang yang “ber-ada”, dan aku pikir banyak orang yang lebih membutuhkan premium untuk kelangsungan hidupnya dibandingkan dengan aku, makanya ku isi Bluish pake pertamax.

Setelah diisi Rp.10.000 (cuma dapet 1 liter lebih dikit ==”), aku nerusin perjalanan. Aku jalan lewat bypass ato resminya mah disebut jalan Soekarno-Hatta. Aku orang yang seneng banget ama kecepatan, terutama kecepatan yang bisa kukendalikan. Makanya aku hobi kebut-kebutan, baik itu pake sepeda, motor, ato mobil. Kadang aku risih juga ama perkataan orang-orang, “jangan kekebutan, bahaya!”, “kalo mau kebut-kebutan mah di sirkuit sana”, wah pokonya mah banyak banget perkataan yang ngejatuhin, pokonya aku selalu ngerasa kalo orang-orang tuh rese banget, ini hobi ku, bukan cuma main-main. Bayangin kalo kamu punya hobi nulis tentang kejujuran tapi disuruh nulis kebohongan, gamau kan? Okay, aku ngerti koq kalo apa yang kalian katakan tuh demi keselamatan ku dan keselamatan orang lain, tapi aku juga tau batasan, saat seperti apa aku bisa kebut-kebutan dan saat seperti apa aku harus berjalan lambat.

Melewati jembatan, ada razia kendaraan. Entah razia kendaraan entah razia motor, seumur-umur kalo ada razia gitu, aku ga pernah liat mobil ditilang sih. Aku sengaja pasang muka ga tenang (padahal aku nyantai aja sih, Bluish cantik gitu, surat-surat pun lengkap. Aman) biar disuruh ke pinggir, dan berhasil. Seorang pa polisi melambaikan tangannya ke arah ku, menyuruh ku ke pinggir, dan aku tau apa yang selanjutnya harus ku lakukan, mengeluarkan surat-surat. Tapi aku ogah langsung kaya gitu, aku penasaran ama polisi ini, sopan ga minta surat-suratnya. Dan ternyata ini polisi sopan. Polisi sopan, aku nya juga sopan. Ku keluarin surat-surat, lengkap. Pa polisi kemudian nanya,

“kenapa lampunya ga diidupin de?”

“waduh, pecah pa. Padahal tadi nyala koq. Itu bapa liat ada pecahannya kan?”

Pa polisi cuma bilang “mana?” (kayanya dia gatau lampu Bluish dimana, soalnya si bapa malah ngeliat ke lampu sein K). Beliau bilang lagi,

“ganti lampunya ya de, 2 minggu ini bakal ada razia terus, sebaiknya kamu nyalain lampu motornya”

“2 minggu doing nie pa?”

“yah untuk bandung sih seharusnya seterusnya” (rada heran nie, maksudnya “untuk bandung” tu apa yah? Aku pikir beliau salah ngomong)

“oh, okay pa. Ini juga uda saya idupin koq, tapi malah pecah. Mari pa”

“ya, silahkan de”

Di bypass, aku ga ngebut terus-terusan karena macet, tapi aku ngeluarin skill ku yang lain, nyalip sana-sini. Kalo yang ini sih main-main, bukan hobi, dan aku tau, skill ku yang ini bikin orang sebel. Kenapa? Aku jago nyalip (pede), bahkan celah yang pas banget untuk 1 motor pun bisa ku gunakan. Sedangkan oranng lain gabisa, malah terkadang aku nutup jalan mereka ato ngagetin mereka saat aku nyalip. Terkadang aku tertawa karena itu, terkadang aku yang deg-degan sendiri. Hahaha.

Lanjut jalan, ngeliat motor bagus, berubahlah aku jadi stalker. Ngikutin tuh motor, nyesuain kecepatan, berada dibelakangnya ampe akhirnya berpisah di perempatan buah batu. Terus berputar-putar ke jalan yang biasa ku lalui, jalan asia-afrika, jalan braga, dago. Bosan muter-muter gada tujuan ditambah gada yang nemenin, aku masuk ke IP (Istana Plaza). Jujur, baru sekali ini aku masuk kesana sendirian, eh ketemu ama Ari, Ayie, Dewa, which is anak HI angkatan 2007. Mereka nanya,

“Sena lagi ngapain kesini? Koq sendirian? Rumah kamu dimana? Jauh banget maen kesini? Nunggu temen juga?”,

“iseng” jawab ku.

Ngobrol sebentar, lanjut autis lagi. Jalan-jalan sendirian di mall tuh enak, walaupun rasanya awkward, ditengah kerumunan orang ga dikenal, ditempat yang luas, aku sendirian. Hahaha. Haus, aku mampir ke J.Co dan beli cappuccino seperti biasa. Oh ya, di IP banyak cewe Cina, bikin adem ngeliatnya. Hahaha.

Jam tangan menunjuk ke ruang kosong diantara 5 dan 6, mengartikan jam setengah 6 dan sudah waktunya aku keluar dari IP (supaya ga bayar parkir 2 jam, walaupun autis, hemat is the best). Setengah 6 dan aku masih ga ngerasa plong. Tapi demi meminimalisir biaya yang ku keluarin untuk autis hari ini, aku arahin Bluish ke jalan pulang walaupun sempet balapan dulu ama Jupiter MX, Satria FU, Tiger lama, ama Supra X modified. Aku ketinggalan jauh pas jalan kosong (matic gitu loh), tapi karena macet oleh lampu merah, aku jadi di paling depan. Wkwkwk.

Lewat cihampelas, aku males nyelap-nyelip. Menikmati kemacetan sambil liat kanan-kiri, pedagang yang sedang tawar menawar dengan pembeli, keluarga yang jalan bareng-bareng, sekumpulan orang yang lagi ngobrol, pasangan yang bergandeng tangan mesra, peminta-minta dengan mata yang berisyarat “please, I need to eat, spare some money for me”. Melihat hal itu semua, dalam pikiran ku adalah, “bagaimana aku akan hidup di keesokkan hari?”. Aku takut tidak memiliki apapun, ato bahkan seorang pun untuk menemani ku untuk menjalani hari-hari ku selanjutnya. Inilah hal yang paling kutakutkan, tapi aku selalu bilang pada diriku sendiri bahwa aku harus siap dengan apapun yang akan terjadi besok. Inilah darah ayah yang ngalir didalam tubuh ku.

Keluar dari cihampelas, kuarahin ke BIP. Dari belakang ada mio ngebut yang dikendarain cewe. Well, aku ikutan ngebut deh, bukan karena panas hati, bukan karena pengen balapan, tapi aku penasaran, wajah perempuan seperti apa yang lagi ngebut itu. Tapi seperti biasanya, cewe yang ngebut itu ga termasuk dalam tipe “cewe cantik” ku. Ahh sedihlah. Eh kadang-kadang ada cewe berkerudung juga yang ngebut loh, ini yang suka bikin aku mikir, cewe aja bisa ngebut, cowo koq ga berani? Hahaha.

Jalan veteran, macet sekitar 300 meter. Aku heran dengan orang-orang disekitar ku, macet total loh, dan ditambah masih ada 58 detik sampai lampu hijau nyala! Kenapa pada nyalain kendaraannya terus? Ga nyadar polusi? Ato kendaraannya pada butut, susah buat diidupin? Well, aku berpikir  positif aja, yah kendaraan mereka uda butut kayanya, susah diidupin, makanya dibiarin nyala. Aku kembali santai.

Di persimpangan selanjutnya (persimpangan kosambi kali yah namanya? Aku gatau), macet banget, sedangkan arah ke cicaheum kosong melompong. Ahh, aku ga lagi cape, aku masih pengen jalan-jalan, kupilih jalan yang macet itu untuk mengantar ku nyampe rumah. Di Simpang Lima, aku belokkin Bluish ke jalan gatot subroto ato yang biasa disebut jalan gatsu.  Ada persimpangan lagi, dan aku menjadi anak baik yang taat peraturan lalu lintas, nongkrong di belakang garis putih. Lampu masih merah tapi uda gada kendaraan yang belok, kendaraan lain menggunakan kesempatan itu untuk melanjutkan perjalanan mereka. Aku? Masih setia menunggu lampu merah yang akan berubah menjadi hijau.

Simpang gatsu-laswi, aku menyadari bahwa bulan saat itu gede banget. Nyempetin dulu buat sms FB untuk update status. Hening. Lampu masih merah, aku masih nongkrong di belakang garis putih. Aku liat kiri-kanan, gada motor lain, pengguna motor cuma aku, sedangkan kanan-kiri-belakang, mobil semua. Berasa dikawal nie. Hahaha.

Jalan gatsu di depan bekas pasar minggu, macet terjadi lagi. Tepat di depan ku ada motor yang dikendarai bapa-bapa mau belok. Bluish sedikit menghalangi, menyadari itu, aku mundurin Bluish sedikit, dan bapa-bapa serta penumpangnya itu tersenyum sangat natural. Kuangkat tangan kiri ku, menandakan agar kendaraan di sebelah kiri ku jangan maju dulu, bapa itu kembali tersenyum dan bilang “nuhun” dengan suara yang tidak dibuat-buat. Kelelahan yang diakibatkan macet sepanjang jalan ini sedikit menghilang berkat senyuman bapa itu. J *aku berharap sih cewe cantik nan imut menggantikan si bapa, tapi yah takdir nya kaya gitu. Hahaha.*

Di bypass, motor mio merah dengan knalpot racing, secara belagu ngebut dan nyusul aku dengan jarak 5cm. Nah yang kaya gini, baru pantes buat dibalapin. Ok, aku kejar tu motor, eh ternyata beraninya cuma di jalan lurus, no skill saat di kemacetan. Suara motornya pun hilang. Kecewa.

Menelusuri bypass, aku berhenti di jembatan yang ada di atas rel kereta. Pemandangan yang sangat cantik, pegunungan yang mengeluarkan cahaya lampu rumah-rumah disana, bulan putih besar bersinar, langit hitam pun tersinari olehnya, kegelapan yang indah.

Kulanjutkan perjalanan ke rumah ku yang jaraknya tinggal sekitar 1.5km lagi, dengan kecepatan yang ga santai. Sampai di rumah, ku ketik cerita ku hari ini. Ini ceritaku, apa ceritamu?