Start from Saturday night (16 July 2011), sebuah sms masuk ke hape ku. “hei” isi dari sms itu. Tapi hari yang melelahkan, setelah seharian menunggu disana-sini, sambil berdiri ditengah panasnya suhu yang ada, membuat ku setengah sadar dan langsung tidur setelah membaca pesan yang super singkat itu. Bangun pada hari minggu, aku penasaran dan membalas sms tersebut,

“Ya? Punten ini siapa y?”

“panji, miss u”

“???”

“knp?”

“ini sapa?”

“fans mu”

“ow. Ok. Thx y”

“Kk udah punya pacar?”

“Blm. Haha. Masi sndiri nie”

“Mw jd pacar aqu?”

“He? Kenal aja blm. Haha”


Yah, dari penolakan tersebut (entah ini cewe ke berapa yang tiba2 nembak aku tanpa sebab ==”), cewe ini kemudian ngirim sms lagi,

“Aqu bakal dateng ke tempat kka,aqu bakal bunuh diri aqu depan muka kka.krna kka udah nyakitin hati aqu.”

Dan dalem hati, aku Cuma bisa ngomong “WHAT THE FUCK???!!!! How come dia bisa bilang ky gitu sedangkan aku aja ga kenal ama dia?”. Tapi aku mencoba untuk tetap bersikap tenang dan ngebales sms aneh itu.

Siang hari, dia ga ngirim sms lg. Well, aku bakal repot jg klo masi harus ngeladenin sms yg masuk di bis. Saat itu, hari minggu, aku maen bareng Setia, ceritanya ada di post sebelum ini. Malemnya, saat aku uda selese maen bareng Setia, sms dari cewe ga dikenal itu dtg lagi. Dia bilang klo dia lagi nungguin aku di depan rumah (padahal aku masi di bekasi, baru dapet bis ==”). Smsan terus, dan skitar jam 7an, adhe ngsms, bilang klo dia tiba-tiba di sms orang aneh (malam itu aku lg smsan ma Setia pula. Pikiran jd terpecah untuk ngebales sms dari cewe aneh, soulmate, dan orang yg mau ku deketin. Sial.)

Penasaran, jd aja aku dan adhe smsan sambil ngomongin ttg sms dari orang aneh masing-masing.  Sekitar jam 10an, aku nyampe Bandung, terminal Leuwi Panjang. Suddenly, tu cewe aneh ngirim sms ke aku,

“Aqu lagi di dpn rumah cwe rambut pendek yg ada di fto kka.”

WHAT THE..???!!!!! Yang ada di pikiran ku saat itu adalah,

  1. Kenapa tiba-tiba dia ada di dpn rumah adhe?
  2. Tau darimana rumahnya adhe? Sekalipun FB, adhe ga nyimpen data pribadi ttg alamat, no.tel., dll.
  3. Niat banget ngedatengin rumah orang yg ga dia kenal sama sekali.

Aku tanya,

“ngapain?”

“Namanya *****,suka dipanggil ade.dia pake mtor ijo.aqu datengin dia dari tadi,biar dia ptus ama kka.aqu bkal bkin dia ga nyaman.”

“Dy bkn pcr aku koq. Nie sapa c? Pnting y gnggu org?”

“Aqu nisa.jelas penting ka,biar aqu bisa bareng kka.”

“Nisa mana? Kan aku dah blg aku g pny pcr. Ga prlu km ganggu dy”

“Kenapa?”

“Knp? Dy gada hubunganny ama aku, ngapain km gnggu dy? Km gada krjaan?”

“Aqu pengen ganggu dia,kenapa?keberatan?”

“iya”

Hening, gada sms lg dari dia. Khawatir, setelah aku nyampe dpn rumah, aku lsg telp adhe yg dijawab pake nada ngantuk,

“adhe gapapa. Santai aja. Takut ih di depan banyak orang”

“he? Banyak?”

“iya, ada banyak, tapi bukan anak pesantren da, makanya adhe takut”

“eh? Siapa ath?

“ya itu, kayanya mh orang aneh yg ngsmsin adhe maksa minta ketemuan”

Makin penasaran lah aku,

“yg smsan ama adhe cewe/cowo?”

“diliat dari bahasanya mh ky cewe”

“nomornya berapa?”

“+6285720547455” (ngeja barengan)

“oh anjis, orang yg sama yg ngsmsin aku dari pagi. Adhe diem we, ga usa keluar”

“iya, da adhe jg ngantuk. Tapi laper, pengen makan ih”

“mau dibawain?”

“ga usah, uda malem. Eh itu ada nasi goreng. Maaang, beliiii”

“naha ai km, aku mh hariwang, km meni nyantai gtu” (translate: kenapa kamu teh, aku mh khawatir, kamu koq bisa santai gitu)

“atuh da laper”

“…”

Pengennya mh aku kesana, walaupun sebenernya khawatir dia kenapa-kenapa tu berdasarkan “dia tuh cewe, sen!”, tapi dia bilang aku ga perlu kesana karena aku jg baru pulang, dsb. Yah, dalam hal pertahanan diri, dia uda sangat cukup bisa mempertahankan dirinya sendiri, jadi aku sedikit tenang sih. Malam itu ku tutup dgn terputusnya telpon ke adhe karena pulsa yang abis.