Hari ini, sebenernya aku pake mood “terpaksa” untuk ikut gobar bareng koskaser Bandung. Ga terpaksa-terpaksa amat c, emang uda rencana awal, beberapa hari yg lalu aku diajak Bart untuk ikut gobar ini. Tp krn kmarin aku ngelakuin kesalahan bodoh yg gada kesempatan kedua-nya (ya iyalah, ngapain jg sidang 2x ? kecuali kemudian dia mw ngambil S1.. hehe), yah hal itu sangat fatal buat ku, dan sangat buruk pandangan dia terhadap ku.

Aku menepati janji ku cuma 50% nya aja, yaitu datang ke dago, tapi 50% nya lagi ga, yakni nemenin dia sidang dan sesudah sidang. Aku yakin 120%, dia bête banget, kesel, or anything, well me too, nyesel banget. Bahkan ajakan Niqita utk maen bareng ku tolak pun, dgn bego nya aku nyesel lagi. Padahal aku sama sekali gada keinginan pulang ke rumah gara2 gagal nepatin janjiku k dia. Well, galau ga usa ngajak2 orang c, tp terkadang perkataan keluar gtu aja dan galau Nampak dgn jelas di muka/gesture tubuh.

Aku tau, aku nyadar, tweet kmarin itu sangat2 bukan aku. Eh, itu aku c, tp aku yg uda gabisa nampung emosi karena kekecewaan atas betapa begonya diriku ini. Pikir2 kejadian ini sama ky dulu, ama org yg sama, hal yg berbeda, cara yg beda (niat mati, tp Allah nampaknya ngelarang aku buat pergi kesana cuma krn hal sepele, jd kebut2an, rem mendadak, nyerempet2 gtu jg, Alhamdulillah masi idup ampe skrg. Haha).

Overall, ampe tadi pagi, aku masi gada semangat buat ikut gobar ini. Tp sampai akhirnya dia (nampaknya terpaksa) bisa memaklumi – kebegoan – aku, baru semangat gobar muncul lg. hahaha. Entah knp, she’s just like an ecstasy for me.

Tikum gobar hari ini sebenernya mh di BHD (Bumi Herbal Dago, sedikit keatas dari warban), tp krn aku janjian dlu ma Bart, jd tikum pertama tu di McD dago simpang. Penasaran sama sepedanya Bart, ku tuker sepeda ku ma sepeda dia ampe alfamart dago atas. Edan, berat nya ga ga ga kuat!! Sedangkan Bart melengos begitu aja, ga keliatan bayangannya. Sakti.

Dari alfamart melanjut ke warban, dimana aku kembali menjadi profesi awal ku : matador-mania. Di warban, kumpul dlu, aku ngisi perut, lanjut lg ke atas warban. Gelo, tanjakan pertama aja uda lebih extreme daripada tanjakan ke warban (yg semula ku kira sebagai tanjakan paling extreme, maklum nubi yeuh). Well, matador-mania kembali muncul ampe akhirnya nemu jalan datar – sialan – yg ngasi tanjakan lagi di belokan ga jauh dari tanjakan sebelumnya.

Diatas, pemandangan super indah, lebih indah daripada cartil (ini lebih tinggi daripada cartil loh), sayangnya aku masi males untuk foto2, jd view yg ku abadikan cuma ada sedikit. Lanjut terus ke atas, ampe akhirnya jalur tanah, dan tanaman2 liar (beserta jurang) menghadang di kiri dan kanan. Sangat extreme, tp better daripada track di cikole (tp track di cikole mh downhill banget, klo ini menjelajahi hutan pinus. Ok, gabisa dibandingin).

Kesalahan ku adalah: sampai saat ini aku blm punya celana PDL. Akibatnya, tanaman2 liar itu berhasil ngegaplok lutut kebawah yg ga terlindung oleh kain. Oh, muka jg kena. Tapi alhamdulillah aku masi keren. Perjalanan lanjuut terus, ampe ada sedikit turunan, dan Bart jatuh. Kang Wahyu berhasil mendapatkan barbuk gobar hari ini. Hahaha.

Dari kejadian itu, gobar ku makin nyantai. Bkn apa2, tp daripada kebut tp Bart jatuh lg, y mnding nyantai. Pan namanya gobar.😀

Di depan rumah – entah siapa – Bart puyeng lagi. Dia baru bilang klo trnyata paru2 dia kecil (kata dokternya), dan emang seperasaan ku jg, track ini nguras stamina banget. Kang Tegar duluan ke bawah nyari bantuan, dan datenglah seorang ojek bareng akang – I don’t know who – yg ngegantiin Bart utk naek sepeda. Nyampe tmpt perhentian, kita nimbel dulu sambil ngeliatin pasangan yg pelukan (sayangnya aku ga liat, tp klo liat pasti ngiri, ya sudahlah) dan sambil becandain ibu2 warung nasi tersebut yg disebut seorang akang sebagai orang yg bisa melebihi Gita Gutawa (suaranya itu looooh. Hahaha).

Mkn selesai, turun ke bawah, Bart dianter Tegar turun (pulang) duluan, kita belok ke arah jalur Tamiya setelah sebelumnya shallat di masjid terdekat. Dari masjid itu, track super asik muncul. Skrg aku ngerti knp namanya track Tamiya, krn saat nurunin track, kita bakalan diombang-ambing ke kanan-kiri ngikutin jalurnya, konsentrasi sangat diperlukan krn klo ga, kita bisa terpeleset jalur tanah merah ataupun nabrak pembatas jalan (di belokan 90o), lebih buruk, langsung terjun ke jurang. Keluar dari track, mampir ke rumah akang Irman yg kmarin sempet kecelakaan, disuguhin buah2an, dan baru lah kita pulang.

Aku gowes berangkat dari rmh skitar jam stgh 6 kurang, dan baru nyampe rmh lg jam stgh 5 pas. Gowes terlama ku setelah ikut gobar koskaser downhill di track cikole. Hehe.